Coffee Blend

Karya . Dikliping tanggal 17 Januari 2015 dalam kategori Arsip Cerpen, Majalah, Majalah Femina
BAGAIKAN   cappucino,  espresso   segar   yang  bisa   menghilangkan   kantuk  dicampur   dengan   steam   milk  di atasnya   untuk   menyeimbangkan   kekuatan  kopi  dengan   susu  yang   biasanya   membantu  untuk   bisa  tidur nyenyak.  Layaknya   pasangan   hidup  harus   seimbang,   lebih sempurna   lagi   dibumbui  dengan   gula   merah  dan   bubuk   kayu  manis.   Gula   sebagai  manisnya   cinta   dan   kayu   manis  untuk   menguatkan   rasa  cinta   itu   sendiri.  
Tetapi   rupanya   cappucino  itu   sudah   tak   lagi   sesedap  dan   sesegar   seperti  ketika   biji-biji   kopi  itu   selesai   dipanggang  dan   dihancurkan   untuk  dimasukkan   ke   mesin  pembuat   espresso.   Susunya  pun   sudah   kedaluwarsa,   gulanya  pun   tak   ada,  apalagi   kayu   manis  untuk   membumbuinya.  
Pernikahanku   sedang   berada  di   ujung   tanduk  sejak   sebuah   kata  telah   terucap,   kata  yang   selalu   tertahan  untuk   kukeluarkan   dalam  setiap   pertikaian   yang  terjadi   antara   kami  berdua.  
Tak   pernah   ingin  kukeluarkan   kata   ’bercerai’  dari   mulutku   kepada  lelaki   yang   telah  kunikahi   selama   lima  tahun   ini.   Tetapi  apa   dayaku,   amarahlah  yang   menguasai   diriku  untuk   akhirnya   mengucapkan  kata-kata   ancaman   ingin  berpisah.  
Tak   kuasa   tercetuskan,   masih  tak   percaya   bahwa  kumampu   melontarkannya   kepada  lelaki   yang   telah  berjuang   penuh   untuk  menikahiku   lima   tahun  yang   lalu.  
Walau   sebenarnya   tak   ingin   terucap  dan   mengorbankan   semua  perjuangan   yang   telah   kubangun  bersamanya.   Tetapi   hal   itu   sudah  terjadi,   kopiku   pun   sudah   asam  dan  tak   akan  pernah   bisa   membuat  espresso   yang   sempurna.  Baik   aku   dan   dirinya   telah  berkeras   hati,   cinta  kuat   yang   pernah  kami   miliki,   hilang  entah   ke mana.   Tak   ada   lagi  rasa   itu,   tak   ada   lagi  keinginan   untuk   memperbaiki,   semuanya  terasa   pahit   sekaligus  asam   seperti   kopi  basi   yang   tak   bisa   digunakan untuk membuat minuman kopi terbaik.     
Kopi   itu   memang  pahit   tetapi   kalau  segar,   pahitnya   tidak  asam.   Aku   adalah  penggemar   kopi   yang  rela   pergi   ke   Turki,   Yunani  dan   Italia   — tempat  kopi   menjadi   sebuah  kultur,  bukan   hanya  minuman   biasa   yang  bisa   dibeli   di   kafe.   Seorang  ibu   rumah   tangga  di sana   pun   wajib  hukumnya   bisa   menghidangkan   kopi  yang   baik   untuk  suami   dan   tamunya.  
Berbicara   mengenai  kopi   tak   akan  pernah  selesai,   apalagi  jika   ditemani   kopi  segar,  ”A   cup   of   good  coffee   is   a   good   time,  it   boost   your  day!”
Itu   yang  dikatakan   Ditto   saat  pertama   kali   bertemu  di   sebuah   gerai  kopi   ternama   di   Jakarta.   Ia   adalah   barista  di sana   yang   tanpa  bertanya   apa   yang  ingin   kupesan,   langsung  menyodorkan   secangkir   cappuccino  dengan   taburan   coklat  bubuk   di atasnya   dan   sepotong   brownies.  
“Hei,   bagaimana  kau   tahu   apa   yang   ingin  kupesan?”   tanyaku   pada  saat   itu.  
“Tipemu itu   cappuccino,  segala   sesuatunya   harus  seimbang; komposisi espresso dan susunya.   Semuanya  harus   selaras   dan   kamu   tak   pernah   memesan  french   coffee,  jadi   ya   …   “  
Ternyata   ia   memperhatikanku,   ya   aku   selalu  datang   ke sana   selain  untuk   memperoleh   free   wi-fi  juga   untuk   menikmati  kopi   sekaligus   mencari  bahan-bahan   makalah   untuk  kuliah.   Hari   itu   mungkin   karena  kopinya   benar-benar   enak  dan   diramu   dengan  rasa   cinta   dari  Ditto   membuatku   terjaga  dan   tak   terasa  aku   di sana   sampai  saatnya   tutup.  
“Hai,   masih   mau   pesan   kopi?  Soalnya   ini   sudah  waktunya   tutup.”   Tanya  Ditto.  
“Oh,   maaf.   Saking   fokus  tak   terasa   waktu  sudah   larut,”   jawabku   sedikit  terkejut.
“Interesting.  Browsing   tentang  kopi?”   tanyanya  lagi  setelah melirik  layar laptopku.
”Iya,   untuk   kuliahku.  Aku   ingin   mengungkapkan   sejarah  dan   kultur   minum  kopi.”  
 ”Oh,   kamu   juga  penggemar   kopi?” 
”Iya.”   aku   menjawab  sambil   tersenyum.
”Maaf,   lupa   memperkenalkan   diriku.  Namaku  Ditto   kependekan  dari   Freditto,   orang  tuaku   suka   sekali  minuman   dingin   campuran  susu,   coklat   dan   kopi.   Ketika  mereka   berbulan   madu  di   Yunani   saat  musim   panas, mereka  menemukan   minuman   itu   di   Athena  saat   suhu   melewati   40   derajat  celcius.  Musim   panas di sana terkadang   panasnya   jauh  lebih   terik   dibanding Jakarta   dan  minuman  itulah   yang   menyegarkan  mereka.”  
”Oh   ya?  Besok  siang   buatkan   minuman   itu   untukku,   yah!”  Aku   pergi   dari  gerai   kopi   itu   tanpa   memberikan  namaku   kepadanya.   Seperti  biasa   aku   membuat  lelaki   yang   menyukaiku  menjadi   penasaran   terhadapku.
Keesokan   harinya,   setelah  berjalan   kaki   dari  tempat   kuliahku,   tepat  pukul 14.00  di   Jakarta,   dengan panas yang tak terbayangkan.   Saat  yang   tepat   untuk  mampir   mencoba   minuman  freditto,   ujarku   membantin sambil  melangkahkan   kaki   ke   gerai   kopi  dimana   Ditto   bekerja.
Ditto   sudah   memperhatikanku   sejak  aku   mulai   memasuki  area   kafe   dan   ketika   aku   sampai   di   depan   kasir  ia   langsung   memberikan  minuman   itu,   ’freditto’.  
”Wow,   cepat   sekali  servisnya, pantas  memperoleh   tip,”   ujarku  sambil   memberikan   selembar uang.
”Enggak   perlu,  coba   dulu   minuman  ini   sambil   merasakan  seperti   apa   diriku,”   kedipnya  sambil   disenyumi  oleh   rekan-rekannya.
Benar-benar   menyegarkan,   aku   memang   penggemar  coklat   dicampur   susu  dan   kopi   yang  tercampursempurna oleh mesin   pembuat   milkshake  yang   memprosesnya   seperti  es krim   yang   hampir  jadi.  Minuman   itu   langsung menjadi  favoritku   selain   capuccino.  
”Jadi   bagaimana   menurutmu  tentang   Freddito?”   Ia   menghampiriku   setelah  minuman   itu   mencapai setengah  gelas.
”Enak   dan   menyegarkan,   benar-benar  kombinasi   super,”   jawabku.
”Seperti   aku, dong!”   ujarnya dengan  percaya   diri.
Aku   hanya   menjawab  dengan   senyuman,   walau  aku   tahu   ia   menungguku   mengungkapkan   namaku  padanya.   Hari   itu   aku   tak   lama   berada  disana   karena   teman  kuliahku,   Edo  menjemputku  untuk   pergi   ke   toko   buku  mencari  tambahan  bahan   makalah   kami.  
Sejak   saat   itu pula,   ketika   aku   datang   ke   gerai   kopi  itu  lagi  tak   pernah  langsung  siap   saji   sebelum  kupesan  karena   Ditto  tak   ada.
Sampai   lima   hari  berturut-turut   aku   mengecek  Ditto,   tapi   sejak  kedatangan   Edo   ia   tak   pernah  lagi   ada   di sana.  Antara   sedikit   kecewa  dan   ge-er   dicampur  penasaran   akhirnya   aku   bertanya   ke mana  perginya   Ditto   kepada   rekan  kerjanya.
“Hai,   Ditto   ke mana?”  tanyaku.
“Oh,   Mas  Ditto  sekarang   tidak   di sini  lagi.   Ia   di   kantor   pusat,”  jawabnya.
”Oh   ya?   Kenapa,  bukannya   dia   suka  pekerjaannya?”   tanyaku   penasaran.
”Mas   Ditto   itu   anak   pemilik  gerai   kopi   ini,  Mbak,   ia   sekarang   ditempatkan  di   pusat   di   bagian   manajemen,  kemarin-kemarin   ia   di sini  menjadi   barista   karena  mbak.”
Aku   sedikit   terperanjat  mendengarnya,   ada   lelaki  yang   rela   berpura-pura   menjadi  barista   demi   berkenalan  dengan   diriku.   Sekarang  aku   yang   dibuatnya  penasaran.  
”Baiklah,  kalau   ia   mampir   ke sini  bilang,   ia   ditanyain  sama   Dina.”  
”Kenapa   tidak   menyampaikan  sendiri,   tuh,  Mas   Ditto  datang,”   ujarnya   sambil  tersenyum.
”Hai,   kangen   sama  minuman   buatanku?”   tegur  Ditto   dari   belakangku.
Malu   aku   pada  saat   itu,   wajahku  pasti   bersemu   merah  karena   kurasakan   udara  panas   mengisi   sebagian  besar   area   wajah  saat   itu.   Aku   tak   tahu  lagi   harus   berkata  apa.
”Hai,   aku   di sini,  kok,   kamu   malah   menghindar?”   Ia   mengejarku   ke   meja   tempatku  duduk   dengan  secangkir  cappucino.
”Sudahlah   jangan   mengolokku,  kamu   menang,”   ujarku   menunduk.
”Hahaha…   kamu   lucu  kalau   malu.”  
Aku   melemparnya   dengan  gulungan   tisu,  sampai   akhirnya  kami   mengobrol   tentang  kopi   bahkan  sampai  gerai   itu   tutup.  Ia   pun   berkeras  mengantarkan   aku   pulang,  walau   telah   kutolak  berkali-kali   sampai   ia   mengejarku   di   jalan.   Akhirnya  kami   berdua   berada  di   mobilnya.
Tepat   di   depan  rumahku,  
”Dina,   aku   ingin  mengenalmu.   Boleh, kan?”  
”Hmmm,   baiklah.   Mungkin  kita   bisa   melakukan  sesuatu   di   luar  topik   kopi.”
”Tentunya,   boleh   kutahu  nomor   teleponmu?”   ujarnya  sopan.
”Atau   kalau   masih  ragu,   kita   bertemu  di   gerai   kopi  itu   lagi.   Biar  pegawaiku   akan   meneleponku  jika   kamu   muncul  di sana.  
”Hahaha…   tak   usah.  081xxxxxxxxx, ”   ujarku,   dan   ia   segera mencoba meneleponku. .
”Takut   aku   berbohong?”  sindirku.
”Tidak,   biar   kalau  kutelepon   kamu   tahu  itu   nomor   siapa,”  jawabnya   santai.
”Selamat   malam,   terima  kasih   kopinya.”
”Sama-sama,   sampai   jumpa.”  
Itulah   saat   resmi  kami   berkenalan.   Aneh  memang   tapi   cinta  itu   bisa   saja  datang   menghampiri   tanpa  diduga   ataupun   diundang,  tiba-tiba   dan   berkesan  sepanjang   masa.
Kopi   itu   bagaikan  penghubung   cinta   kami,  merajut   ikatan   yang  kuat   antara   kami  tapi   kopi   juga  yang   membuatnya  kandas.  Setelah   lima   tahun  pernikahan   kami,   Ditto  pun   masih   suka  mengunjungi   gerai-gerai   kopi  milik   perusahaannya   di saat  itu   pun   ia   menemukan   sosok  penggemar   kopi   yang  jauh   lebih   muda  dari   diriku.
Seperti   saat   ia   jatuh  hati   padaku,   ia   pun   tetap  melakukan   trik   rayuan  yang   sama   kepada  perempuan   itu.   Aku   lama   memperhatikannya   dari  jauh.   Saat   itu   pula   lenyaplah  segala   rasa   bahkan  rajutan   cinta   yang  pernah   kami   rangkai,  terkoyak   sudah.   Hatiku  rasanya   seperti;  terkena  uap   panas   dari  mesin   kopi   berkekuatan  15   bar   yang  melepuhkan   tangan   barista  tanpa   sengaja   saat  membersihkan   mesin.   Sakit,  pedih   dan   butuh   waktu  yang   cukup   lama  untuk   memulihkannya.  
Jika   saat   jatuh  cinta   freditto   menjadi  minuman   favoritku   ketika  perceraian   terjadi   layaknya  proses   pembuatan   Turkish  Coffee,   butuh   beberapa  kali   dididihkan   diibrik*  sampai   berbusa   dan   diminum   menunggu  setelah   ampasnya   turun  di   dasar   cangkir.  
***
Setelah proses perceraianyang berlangsung empat  bulan lamanya…                                     
Di   luar   ruang  sidang   kami   bertemu  kembali,   ia   membawa  segelas   Freditto   untukku.  Kami   kembali   bisa  mengobrol   dan   tertawa  tentang   kopi   dan   bisnis   kopi  kami.  
”Mengapa   hal   ini   terjadi   kepada  kita,   Dina?”
”Mengapa   kamu   jatuh  cinta   kepada   perempuan  itu?”
”Karena   ia   mengingatkan   akan  dirimu   yang   dulu.”
”Memangnya   aku   berubah?”     
”Kamu   terlalu   mementingkan  kopi-kopi   itu,  aku   kesepian.”  
”Aku   berusaha   membantumu  mengembangkan   bisnis   orang  tuamu.”  
”Memang,   tapi   kamu  lupa   menjadikan   diriku  menjadi   yang   terpenting  dari   kopi.”
”Aku   rindu   dirimu  yang   dulu,   pencinta  kopi   yang   bukan  wanita   sibuk.”  
Mengapa   di saat   menjelang  keputusan   perceraian   kami  diketukkan   hakim   setelah  waktu   rehat,   saat  itu   pula   kami  bisa   berbicara   dengan  kepala   dingin.   Segala  kemarahan   yang   ada   sudah   mengendap  di   dasar   cangkir  kopi   kami   masing-masing.  
”Maafkan   aku   yang  telah   mengkhianatimu,   tapi  sesungguhnya   aku   rindu  akan   dirimu.”
Sulit   bagiku   untuk  bisa   mengatakan   memaafkannya   tetapi, ”Jika   kamu   memang  ingin   mencintai   dan   membuatku   jatuh  cinta   lagi   silahkan,  tapi   biarlah   kita  buka   lembaran   baru.”  
Ditto   menggengam   tanganku  dan   aku   membiarkannya.   Ketika  kedua   pengacara   kami  masing-masing   mengajak   kami  memasuki   ruang   persidangan  kembali  sambil   menunggu  keputusan   hakim.
Perceraian   tetap   harus  terjadi,   tetapi   kami  memulai   lagi   dengan  kopi   yang   baru,  bukan   lagi   freditto  yang   dingin   tetapi  freditto   hangat   yaitu  mochacino.   Minuman   favorit  terbaru   di   gerai  kopi   kami   yang  merupakan   gabungan   cappuccino  dan   freditto.   Tak  ada   yang   bisa  berjalan   jika   satu  sama   lain   saling  berkeras,   jika   di-blend  maka   tak  ada   lagi   yang  mendominasi.
Undangan  pernikahan   kembali  disebar   setelah   tiga  bulan   perceraian   terjadi.  Ditto   dan   Dina  kembali   dipersatukan   dalam  tali   pernikahan   dan  kali   ini   dengan bonus   hasil   blend   mereka,  janin   bayi   kembar  di   rahim   Dina  hadir   di antara  mereka.  
Catatan:

*Ibrik = merupakan teko kopi bergagang panjang dan merupakan salah satu wujud paling eksotis dan khas untuk menyiapkan kopi Turki.

Rujukan:
[1] Disalin dari karya ‘pembaca Femina’ a/n Vika Rahelia
[2] Pernah termuat di situs www.femina.co.id –namun bukan merupakan karya yang terbit di Majalah Femina Cetak