Durna Edan

Karya . Dikliping tanggal 16 September 2019 dalam kategori Arsip Cerpen, Kedaulatan Rakyat, Koran Lokal

KOCAP kacarita, resi Durna bingung tidak berujung. Baru saja mundur dari hadapannya nayaka praja Astina, patih Sengkuni yang membawa titah Prabu Duryudana. Kepentingannya hanya sebuah pertanyaan yang cukup dijawab dengan satu kata.

“Bagaimana, Kakang?” kata patih Sengkuni. “Ke mana pilihan Kakang, pro Kurawa atau Pandawa?”

Resi Durna beberapa saat tidak bicara. Pertanyaan sederhana itu sungguh berat jawabannya. Ya, karena hatinya, hati terdalamnya, tetap membenarkan Pandawa. Sejak kecil mengajarkan berbagai ilmu budi pekerti sampai keterampilan berperang, Pandawa yang bisa menyerap intinya.

Tapi tentu kejujuran itu tidak bisa dikatakannya. Selama ini resi Durna hidup mapan berkat jabatannya di Padepokan Sokalima yang berada di wilayah Astina. Anak semata wayangnya, Aswatama, juga hidup mewah berkat koneksi Kurawa.

“Bagaimana, Kakang?” tanya patih Sengkuni entah yang keberapa kalinya.

“Kurawa,” jawab resi Durna dengan berat hati.

“Nah, kenapa tidak dari tadi, Kakang. Kata Ratu Prabu Agung Duryudana, tugas pertama Kakang adalah…,” bisik patih Sengkuni.

Baca juga:  Catatan Kematian - Elegi Airmata - Mencintai Burung-Burung - Zaman Edan - Aku Milik Siapa? - Aku Suka

Resi Durna merenung tanpa ujung. Hatinya gelisah. Kepalanya perlahan menggeleng menolak tugas radikal dari Kurawa itu.

“Bila Kakang tidak sanggup, bukan saja dipecat dari jabatan, tapi juga bisa dieksekusi. Juga begitu yang akan dialami Aswatama,” kata patih Sengkuni.

“Tapi bila Kakang oke, bonus tinggal mengambil.”

Durna EdanItu yang menjadikan resi Durna mengangguk dengan pikiran tidak menentu. Dan saat patih Sengkuni mundur dari hadapannya, Bratasena kemudian datang, resi Durna harus tega dengan hatinya sendiri.

“Bima anakku,” kata resi Durna dengan suara bergetar penuh emosi. “Jika engkau ingin menguasai ilmu sangkan paraning dumadi (asal-usul kehidupan), ada syarat yang harus dipenuhi. Engkau harus mendapatkan banyu perwita sari mahening suci yang berada di Hutan Tikbrasara di kaki Gunung Reksamuka.”

Seperti biasa, Bratasena yang memang haus ilmu, segera berangkat memenuhi petunjuk sang guru. Semangat Bratasena berlawanan dengan hati resi Durna yang menjerit. Baru kali itu sang guru merasa air minum serasa hambar makan nasi serasa basi. Padepokan Sokalima yang begitu indah; pepohonan menghijau, air mengalir bening, burung-burung berkicau, hewan-hewan bersuara, tidak mengobati gundahnya jiwa.

Baca juga:  Gerimis Sore - Mawar - Di Jalan - Hujan Menikam Malam - Angin - Pelangi

Ya, karena resi Durna tahu, Hutan Tikbrasara itu jangankan pernah dimasuki manusia, burung lewat saja jatuh karena keangkerannya. Belum lagi dua raksasa penunggu Rukmuka dan Rukmakala yang sadis tiada bandingnya. Bratasena harus lenyap, begitu pesan dari Astina.

Sedikit yang mengobati hati resi Durna, dia merasa tidak sendirian. Sekarang ini tahun politik menjelang Baratayudha. Banyak resi, pendeta, romo, ustadz, kiai, apalagi sekedar wakil rakyat atau pejabat partai; yang menyerah karena uang atau jabatan.

Itu sebabnya rasa gembira resi Durna saat melihat Bratasena datang dengan kabar keberhasilannya, hanya sekejap ditumpas dengan tipu muslihat baru.

“Air suci itu memang adanya di dasar samudra minangkalbu,” kata resi Durna.

Baca juga:  Tetangga

Bratasena tanpa prasangka curiga segera berangkat lagi. Tapi hati resi Durna sudah tidak bisa terobati lagi. Badannya panas-dingin, menggigil. Bicaranya melantur menyebut-nyebut nama ksatria kedua dari Pandawa itu. Begitu sadar lagi, resi Durna mencari-cari tali tambang di gudang. Di kebun padepokan resi Durna menggantung diri. Sayangnya talinya kepanjangan.

Sejak itu resi Durna sering terlihat berkeliling kota hanya memakai handuk sambil menggumamkan sesuatu. “Ampun politik… ampun politik….” Begitu katanya. ❑-e

Bandung, 3 September 2019


Yus R. Ismail, menulis cerpen, novel dan puisi, dalam bahasa Indonesia dan Sunda. Buku terbarunya In The Small Hours of The Night terjemahan C.W. Watson (Lontar, 2018). Cerpennya diberbagai media. – Kedaulatan Rakyat

Keterangan

[1] "Durna Edan" adalah salah satu kliping yang disalin dari karya
[2] Arsip Cerpen, Kedaulatan Rakyat, Koran Lokal ini pernah tersiar pada edisi Minggu (akhir-pekan) 15 September 2019