Padahal Ini Semarang – Jalan Kaligarang

Karya . Dikliping tanggal 14 Agustus 2016 dalam kategori Arsip Puisi, Suara Merdeka

Padahal Ini Semarang

duduk di bangku besi sebuah mall aku
tengelam di antara lalu lalang orang
pencari warna-warni baju lebaran
berupa-rupa wajah melintas
datang – pergi
asing
siapa mereka
di mana tinggalnya
tiada seorang mengenal dan kukenal
padahal ini kota kelahiran : semarang
yang dulu airnya pernah menjadi peluh
tanahnya menjadi daki
di tubuhku
yang kue ganjerilnya
                       petis kangkungnya
                       gembus bacemnya
pernah menjelma butiran darah
di urat nadiku
padahal ini semarang
di manakah sumargono
                       suhariyadi
                       kusnendro
kawan mandi di kaligarang dahulu
di manakah handrio utomo
                       agoes dhewa
                       timur suprabana
kawan bikin grafiti di dinding kota dahulu
padahal ini kota kelahiran
tempat tembuniku dikuburkan
tetapi kini
di sini
tak ada lagi yang indah dikenangkan
apalagi yang mengundang pulang
Juni 2016.

Jalan Kaligarang

                 * cerita bagi agoes dhewa*

melintas di jalan kaligarang
mencari serpih kenangan
yang kutemu berkas kehilangan
tambal ban sepeda lik misran
angkringan mbah ru
tukang cukur pakdhe parman
dan tempat bermain gundu
luas halaman rumah teman
jalan ini
terlalu banyak menghapus alamat
masa lalu
di depan esde petompon
sebuah kenangan memanggil
tawar dan hambar
sebab ia bukan tentang puisi
: daun cemara yang luruh
  di kuntum kembang sepatu
  di sunting rambut teman sekolahku
bukan tentang igau cinta
: rayuan sederhana
  surat yang dilem butiran nasi
  lalu diselipkan di tengah pagina buku
bukan kisah kasih picisan
: yang haru
  yang lucu
  percintaan perjaka ingusan
  tempo dulu
melintas di jalan kaligarang
mencari serpih kenangan
yang kutemu pekak deru kendaraan
tidakkah kau pun merasa hilang
bahkan kehilangan
mata air syairmu
hening sunyi
gisiksari juni 2016
Mukti Sutarman espe, penyair tinggal di Kudus. Buku puisinya Bersiap Menjadi Dongeng.
Rujukan:
[1] Disalin dari karya Mukti Sutarman espe
[2] Pernah tersiar di surat kabar “Suara Merdeka” Minggu 14 Agustus 2016